Friday, October 10, 2014

terawal menjadi aku;

aku suka hal-hal terawal. misalnya, keterjagaan terawal sebelum subuh. hirupan terawal secawan kopi saban pagi. lintasan rasa terawal sebelum menulis. bau gerimis terawal sebelum lebat. sebak sesal terawal sebelum banjir. kejanggalan terawal sebelum mesra, dan terawal menjadi aku sebelum orang lain (alangkah!)

di sebalik kata-kata yang tertinggal (ix);

pernahkah anda diberi satu artikel, dan si pemberi itu bertanya, "apa yang kau fikir tentang artikel ini?"

untuk sesetengah keadaan, aku tidak merasakan si pemberi itu cuba-cuba menguji kapasiti intelektual atau kefahaman orang yang ditanya. tidak!

namun, ia lebih kepada percubaan merungkaikan apa-apa yang ada di dalam kepalanya sendiri. ia ada, tetapi sembunyi. ia ada, tetapi tidak terungkaikan. ia ada, tetapi tidak terluahkan. hinggalah, ada seseorang yang membantunya untuk merungkaikannya sedikit demi sedikit.

baiklah, sekarang ingin sekali aku bertanya; "apa yang kau fikir tentang entri ini?"

Wednesday, October 8, 2014

di sebalik kata-kata yang tertinggal (viii);

source: ig women_of_paradise


entahlah, aku lebih suka begini; cerita yang tak sempurna, yang ada marah, yang ada rajuk, yang ada sakit, yang ada sedih, yang ada tawa, yang ada bahagia, yang ada sesal

sebab hidup memang indah begitu; yang sepak-terajang, yang calar-balar, yang sakit-pahit, yang dirancang tak jadi, yang menerjang tiba-tiba, yang diundang tak berkunjung, yang dibuang lolos kembali, yang membuat engkau hanya menjadi engkau, yang aku hanya menjadi aku, yang kita hanya menjadi kita, dan bukan siapa-siapa. khusus dan istimewa, titik

ya, memang indahnya begitu bukan?

Tuesday, October 7, 2014

maaf, saya mahu membebel seketika.

sebuah entri mengenang dia dan mereka;

bismillah

suatu petang dari petang-petang yang indah:

"sebab itulah kot, hubungan saya dan adik-adik tak berapa baik. rasanya betul kata akak, sebab saya sendiri tengah masalah."

saya menasihatinya begitu, bukan sebab dia yang sedang bermasalah. tetapi, saat itu hakikatnya saya sendiri yang sedang bermasalah. entahlah, setiap kali menjumpai dia dalam pertemuan demi pertemuan yang tidak dirancang, dan setiap kali dia berkongsikan masalah dan ujiannya, kata-kata saya kepadanya seringkali menampar dan menempelak diri sendiri. 

teguran dari Allah, mungkin. 

ketika itu, saya katakan padanya;

"sebab sedangkan kalau kita tidak mampu untuk mengubah sesuatu dalam diri kita, bagaimana mungkin kita boleh mengharapkan orang lain untuk mengubah sesuatu dalam diri dia? sebagaimana susahnya mujahadah kita untuk berubah, sebegitu jugalah susahnya dia untuk berubah. hakikatnya, kita sama sahaja dengan dia, walaupun struggle kita dan dia berbeza.

sebab itu jugalah akak selalu rasa, kalau akak susah untuk ubah sesuatu dalam diri akak, macam tulah jugak susahnya orang lain untuk ubah diri dia. kalau akak tak boleh berubah, jadi akak tak boleh harap orang lain untuk berubah. kalau akak sukar untuk berubah, orang lain pun sukar untuk berubah."

hmm.

--




hubungan diri dengan Allah, tidak dapat tidak akan selalu terkait dengan hubungan sesama manusia. entahlah, saya selalu merasakan bahawa andaikan saya bermaksiat dalam sesuatu perkara, maka tidak mustahil kemaksiatan itu akan tertempias mengenai orang-orang sekitar. sama ada hubungan menjadi retak atau sedikit renggang, ataupun mereka yang terhampir tidak dapat merasakan ketenangan ketika bersama saya. 

sebegitu juga ketika diri dalam keadaan iman yang meninggi, keberkahannya akan selalu terasa hingga mengenai orang-orang terhampir. saya senang dan selesa bersama dengan sesiapa sahaja, bahkan orang lain pun tidak mustahil untuk merasakan hal yang sama. 

sama juga halnya dalam bab-bab penghijrahan. andaikan orang-orang tertentu yang seringkali saya doakan perubahannya dalam sesuatu hal belum menemukan keberhasilan, maka orang pertama yang perlu dituding terlebih awal adalah diri sendiri. langsung bertanya semula;

"apakah ada hal-hal yang belum aku ubah dalam diri aku? kalau aku belum mampu untuk berubah, maka jangan harapkan orang lain untuk sama-sama berubah."

entahkan ada kebenarannya, tetapi saya sering percaya, prosesnya berbalik. Allah selalu Maha Adil dalam memakbulkan pengharapan kita. ya, Maha Cinta dan Maha Rahmat-Nya Dia, sudah tentu mengatasi segala-gala, bahkan tidak memerlukan apa-apa syarat ataupun sesuatu imbalan dari kita sekalipun. namun, setiap tawakal dan kebergantungan, harus beriringan dengannya sebuah usaha. saya percaya, usaha paling dini dalam membenahi setiap doa yang kita kirimkan bagi 'penghijrahan' orang-orang tersayang, adalah perubahan diri sendiri terlebih dahulu.

mujahadah yang sungguh-sungguh, walaupun (ya) saya arif sekali kesukaran dan kepahitannya seperti apa.

perlahan-lahan, saya yakin kesannya akan begitu terasa. ibadah, meski jauh dari sempurna namun nikmatnya begitu meresap. hubungan dengan makhluk, dan semuanya!

tersedar saya akan hakikatnya, sewaktu dia menuturkan kata-katanya yang paling menyentuh;

"akak...tahu tak waktu bila saya betul-betul boleh 'stop' daripada 'semua' itu?"
"oh bila?"
"sewaktu saya bersama-sama dengan akak dulu."

jujur, serasa seperti mahu menangis sedalam-dalamnya. jauh sekali merasakan penyampaian-penyampaian saya, atau kebersamaan-kebersamaan saya dengan dia dan mereka yang lain yang membuatkan dia sebegitu teguh dalam mujahadah-nya.

tidak, jauh sekali! sungguh-sungguh, bukan!

cuma, petang itu saya termuhasabah sendiri bahawa betapa sepanjang tempoh 'bersama' dia dan merekalah, hati saya sedang di takah terpaling rawan, sakit, dan perit bermujahadah dalam hal-hal saya sendiri. jujur, saya rindukan kepahitan dan kesakitan itu; selalu menuntun diri untuk sering-sering bersama-Nya. memaksakan diri untuk kerap bertilawah, kerap berjumpa-Nya, kerap istikharah, kerap mengadu, kerap mengharap, kerap menangis dan kerap meminta.

betapa kepahitan ternyata selalu menjadi ubat. jujur, saya betul-betul rindukan saya yang itu. jangan hilangkan, oh Tuhan.

terima kasih, adik.


"hari ni lu ta cuti ka?"

bismillah



sudah saya katakan, ia akan terjadi pada minit-minit yang tidak sepatutnya. kali ini, saya sedang enak bersila di atas kerusi bernombor 1C betul-betul di belakang pemandu, bersebelahan seorang gadis muda, sedang nyenyak tertidur. di ribaannya pula, terletak elok sebuah buku.  

"oh Allah, itu buku Menalar Makna Diri, kan? kan? kan?"

lagi 5 km, akan sampai di Persimpangan Bukit Merah. jujur, kilometer-kilometer sebelumnya, menemukan beberapa peristiwa yang mencalit seulas senyuman!

terpaling indah, sewaktu Uncle Ah Yap (bukan nama sebenar) berhenti di plaza tol. kelihatan seorang anne berdiri di tepi kaunter, mempamer wajah manis sambil menghulurkan seikat surat khabar. barangkali, akhbar-akhbar percuma.

uniknya, saya tidak merasakan mereka saling mengenali, tetapi keramahan di wajah keduanya (dari cermin sisi dan cermin pandang belakang), jelas sungguh-sungguh ternampak.

pertanyaan-pertanyaan semudah dan seringkas, "hari ni lu ta cuti ka?" walaupun masing-masing sedia tahu, bukankah hakikatnya mereka sedang bekerja?

aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah;

"it has long been an axiom of mine that the little things are infinitely the most important." - arthur conan doyle

ditulis di dalam bas semalam, dengan tambahan pendek di hari ini;

"ya, hari ini saya bekerja; kerja-kerja editing masih banyak, dua artikel belum siap dan oh, tajuk isu #33 juga belum ada!"

terus tenang, dan enjoy bekerja!