Monday, March 2, 2015

dan saatnya terangkat ke langit-langit;

bismillah

"saya tak tahulah akak, saya boleh dapat atau tak tempat praktikal tu. kadang, macam mustahil je."   
luahnya pada saya semalam, sewaktu kami sedang duduk-duduk berdua.

"erm, dah mintak dengan Allah? doalah. tak ada yang mustahil bagi Allah, tau?"
 
saya senyum dan mula bercerita padanya tentang peristiwa yang terjadi pada saya beberapa minggu lepas.
 
entah, peristiwa yang mendobrak hati jiwa serta langsung benar-benar mengubah persepsi dan sikap saya tentang sesuatu. tentang hakikat doa dan tawakal, meski berulang kali sudah saya diberi taujihat tentang ini. namun, 'ibrahnya tidak sama seperti apa yang saya alami sendiri.
 
ajaib dan aneh, kata orang, atau sebenarnya saya saja yang jenis terlalu 'memperbesar' setiap littlethings dalam hidup, hmm? entahlah.
 
bersebabkan kecuaian saya sendiri, suatu hari saya tertinggal spek di dalam bas persiaran yang tidak jadi saya naiki, atas sebab-sebab yang tidak mampu dielakkan. hari itu, dunia saya terasa kabur sahaja. walaupun (ya!), saya memang jenis yang pakai-tanggal-pakai-tanggal spek ini, namun tetaplah hati saya meresah, malahan berulang kali mengutuk kecuaian diri sendiri. spek itu, sungguhlah 'sesuatu' bagi saya! namun, hah apakan daya, halnya sudah terjadi.
 
keesokan paginya, sesampainya di terminal bas yang sama, saya ke kaunter semula, dan bertanyakan kemungkinan sama ada saya boleh mendapatkan spek saya semula di mana-mana.

"ni bas persiaran dik. bas ni memang takda kaunter khas."
"plat bas 7776 ni, ada tiga buah dik. susah tu nak cari."
 
kata-kata petugas kaunter saat itu, membuat saya percaya dan redha, bahawa mahu atau tidak, saya terpaksa membeli spek yang baru. pagi itu, sesudah mendapatkan plat nombor bas yang akan saya naiki, dan sementara menunggu di platform, terlintas di hati saya untuk berjalan-jalan di sekitar, sekadar meninjau-ninjau kalau-kalau ada lagi bas yang semalam. meski saat itu, hati saya bulat dan tekad mengatakan adalah mustahil untuk saya menjumpai spek saya semula.
 
"eh, 7776?"
 
meluru saya mendapatkan driver bas di situ, dan meminta izinnya sama ada saya boleh memeriksa kalau-kalau itulah basnya, dan mungkin spek saya masih ada di situ. dia cuma angguk. bersungguh-sungguh saya cari di setiap ceruk seat atas dan bawah, namun 'hmm, mungkin ni bas lain'.

hampa.

"erm, tak ada. thank you uncle." saya senyum. 
"bas ni dah sampai ke johor sana. itupun dah banyak kali orang kemas dan cuci. susahlah nak jumpa!" 
"oh okay. its okay uncle."
 
elok sahaja saya menapak untuk turun dari bas tersebut, uncle tersebut meraba-raba di bahagian depan bas, dan mengangkat sesuatu.
 
"haa, yang ini, bukan?" memandang objek kecil di tangan uncle, terkelu saya, tidak terkata apa-apa. melopong saya di situ.
 
"oh ya Allah, itu spek saya! thank you uncle. thank you so much!" berkali-kali saya ucapkan terima kasih.
 
pagi itu, sebelum berangkat ke KL, Umi rangkul bahu saya, dan peluk saya kejap-kejap. saya katakan pada Umi, "Umi tau, akak doa sungguh-sungguh semalam."
 
"ya Allah, terharunya Umi."
 
kata Umi, itu kuasa doa. terharu dengan Maha Baiknya Allah, dan terharu dengan Maha Kuasanya Allah. suatu muhasabah untuk saya, supaya jangan pernah meremehkan doa meskipun untuk hal-hal yang kecil, apatah lagi yang besar. sekalipun bukan dari tangan kita, mungkin sahaja hajat, keinginan, atau urusan kita dipermudah bersebabkan tangan-tangan orang lain yang mendoakan. tetaplah, ia masih sebuah doa.
 
apa sahaja yang terlintas, apa sahaja yang menjadi kehendak, lancarkan saja mulut untuk berdoa. sejak peristiwa itu, benar-benar saya merasakan 'perbualan' saya dengan Dia, tidak sebatas sesudah solat, atau ketika bersimpuh untuk berdoa, tetapi ia terasa lebih kerap dan panjang. pada bila-bila masa sahaja, hati terasa mahu berdoa; basuh baju, kemas bilik, baca buku, masuk ofis, teringat kawan, baca blog, kagum, sedih, prasangka, marah dengan sesiapa, mula usrah, malas bekerja, dan sebagainya.


imam al-ghazali
 
namun, saya masih berlatih dengan sesungguhnya. adakalanya, saya seperti mulai faham akan kata-kata Umar R.A yang ini; "sesungguhnya obsesi aku bukan pada terkabulnya doa, kerana aku tahu Allah akan memakbulkan. namun, obsesi aku ialah pada keinginanku untuk menuturkan doa."
 
teringatkan kata-kata Umar R.A, saya mula bertanya tentang 'obsesi' saya sendiri, dan ternyata ini yang paling sukar; apakah saya akan terus semangat berdoa seperti ketika pertama kali menuturkannya? apakah saya akan terus khusyuk berdoa? apakah saya akan terus menikmatkan doa? apakah saya akan terus yakin dan percaya dengan doa? apakah saya akan terus istiqamah berdoa? 
 
inilah juga mujahadah yang sebenar. saat hati terasa cukup mendekat dan menghampir dengan Allah, doa terasa meluncur laju di lidah macam air, fokus, tenang, bahkan khusyuk. ada masa dan ketikanya, begitu sayu sampai boleh menitis air mata kerana nikmatnya rasa menghamba pada Allah. tauhid dan kebergantungan yang sesungguhnya; bahawa pada Allah itu, ada semuanya dan tidak ada pada sesiapapun. kepercayaan yang paling utuh, dan ampuh! namun saat-saat lalai, leka, dan alpa, perasaannya tidak senikmat itu. mulut terasa berbuih, namun kata-kata tidak termaknakan sedikit pun di hati. sekadar melintas lalu, dan pergi, atau cuma sekadar menggugurkan kewajipan untuk berdoa.
 
oh Allah.
 
perasaan-perasaan bercampur-aduk ini kerapkali saya alami, hinggalah saya membaca sebahagian daripada puisi Jalaluddin Rumi. katanya;

 
"jika engkau belum mampu berdoa dengan khusyuk, maka tetaplah persembahkan doamu yang kering, munafik dan tanpa keyakinan; kerana Tuhan, dengan rahmat-Nya akan tetap menerima mata wang palsumu!"  
- jalaluddin ar-rumi
 
hmm?
 
teruntuk hal apapun, kecil atau besar, semiskin apapun nilai sebuah doa, atau sehina apapun para pendoa, tuturkanlah sebebasnya; itulah ketundukan dan obsesi yang sesungguhnya!
 
Dia dengar.
bukan, Maha Dengar.
 
 

Thursday, February 26, 2015

suatu dhuha dari dhuha-dhuha yang indah;

bismillah
 
 
 
 
paling sukar bagi saya, adalah untuk mendidik dan menjinak jiwa dan hati sendiri, lebih-lebih lagi apabila terkait dengan hubungan sesama manusia.
 
hinggalah saya terjumpa satu quote indah ini di ig, subhanallah cuma semudah itu. setiap kali, sesiapa sahaja yang terlintas di fikiran dan hati, baik atau buruk, meski sesukar dan seberat apapun, cukuplah diam-diam menghadiahkan sahaja dia sebuah doa seikhlasnya! paling berat dan payah untuk didoakan, paling ringan patutnya ia di mulut! ia benar-benar bagi saya suatu latihan bagi melunturkan ego, dan mengajarkan kerendahan. moga didengarkan para malaikat, bahkan turut terpalit doanya untuk kita yang tulus mendoakan!
 
benarlah kata Rasulullah, kaya yang sebenar-benarnya itu bukan kaya harta, tapi sungguh kaya jiwa! hatinya akan lapang dan tenang, jiwanya akan luas dan senang, malahan keseluruhan hidupnya tidak akan terbeban dengan rasa-rasa negatif, melainkan cuma yang positif. bukankah itulah 'bahagia' yang hakiki?

"ajarkan aku untuk selalu memiliki hati yang cantik. tidak peduli meski orang-orang tidak pernah sekali pun menyadari kecantikan hati tersebut."

― tere liye, berjuta rasanya
 
oh Allah, 'luaskan' jiwa kami, 'kaya'kan hati kami.
 

suatu pagi dari pagi-pagi yang indah;

bismillah
 
kata-kata yang takkan pernah saya lupa, sampai bila-bila. sebagai pahala dan ganjaran besar untuknya, maka saya kongsikan di sini;
 
"ada dua jenis kawan dalam dunia ini. pertama, kawan dunia. kedua, kawan akhirat. 'kawan dunia' akan selalu membuat kita merasa kerdil, dan dunia terasa cukup luas. 'kawan akhirat', akan membuat kita selalu merasa besar, dan dunia terasa sangat kecil."
 
tidak terlintas saya, untuk melabel jenis kawan-kawan tertentu dalam hidup. ia sekadar melintas lalu dan pergi. setiap satunya pasti akan memuhasabahkan, baik atau buruk. bahkan serasa saya, teruntuk orang-orang introvert, ia sememangnya di kategori orang yang tidak punya ramai kawan.
 
cuma untuk sesetengah keadaan, kata-kata 'kawan akhirat' saya ini, selalu merefleks diri saya sendiri sebagai seorang kawan; kawan duniakah atau kawan akhiratkah
 
apakah apa yang saya pakai, apa yang saya baca, apa yang saya makan, apa yang saya guna, apa yang saya tutur, apa yang saya main, apa yang saya tulis, apa yang saya dengar, apa yang saya kunjungi akan membuatkan sesetengah orang di sekeliling cenderung rasa terbanding, bahkan terasa dirinya kerdil, dan dunia sebegitu luas?
 
"kesederhanaan sering mengajar aku untuk menutup ruang-ruang nafsu yang tak perlu. dan mereka sesungguhnya 'sedang' mengajar, cukuplah yang kita punya, adalah yang Allah mahu."  
- catatan lama, jun 2013

hmm.

oh Allah, untuk ini sederhanakanlah hati dan jiwa; tidak merasa kurang saat tiada, tidak merasa lebih saat ada.
اَللَّهُمَّ قَنِّعْــنِيْ بِـمَا رَزَقْــــتَــنِيْ، وَبَارِكْ لِيْ فِيْهِ، وَاخْلُفْ عَلَى كُـلِّ غَائِـبَةٍ لِيْ بِـخَيْرٍ
"ya Allah, jadikanlah aku merasa qana’ah (merasa cukup, puas, rela) terhadap apa yang telah engkau rezekikan kepadaku, dan berikanlah barakah kepadaku di dalamnya, dan jadikanlah bagiku semua yang hilang dariku dengan yang lebih baik."

(HR al-Hakim)

Tuesday, February 24, 2015

untuk setiap yang 'hilang' dan 'jumpa';

entri ini sekian lama tertangguh sejak tiga hari lepas; melalui masa-masa sukar untuk fokus menulis (haha), tanpa mengantuk, ke walimah, sarapan pagi, idea hilang, mengemas rumah, dan sebagainya.
 
bismillah, dan nah;

(i)

 
 
"jika melihat Roger Federer bermain dengan melakukan pukulan-pukulan yang hebat, maka kita terasa amat kagum. namun, kekaguman itu akan menjadi lebih lagi, sekiranya kita sendiri bermain dan cuba melakukan pukulan sebagaimana yang dilakukannya. ia ternyata sukar dan tidak mudah!  
dan tatkala kita berusaha mencontohi corak permainannya, juga kehebatan pukulan tersebut, maka kita pasti akan menjadi bertambah kagum mengenangkan kesungguhan dia berlatih sehingga akhirnya melayakkan dirinya diangkat sebagai pemain terbaik dunia dalam sukan tenis."  
 
membaca ini, membuatkan saya mengangguk berulang kali. ia sungguh-sungguh mengesani hati saya, lebih-lebih lagi mengaitkan dengan apa yang telah saya lalui minggu lepas.
 
retreat yang sepatutnya ice-skating bersama opishmates 'merangkap' kawan-kawan-yang-kita-suka, berganti dengan archery lantaran tempat yang cukup sesak dan penuh, dan tidak sesuai untuk kami yang masih hmm, -beginner untuk mencuba-cuba bermain di situ. tambah pula, orang lain di situ sudah mencapai tahap pro, gaya skating pun ala F1!

namun, kita merancang, Allah merancang, dan perancangan Allah selalu lebih baik dan terbaik. sekurang-kurangnya, itulah yang paling saya percaya, meskipun 'game' saya di hari itu, adalah yang paling teruk. why so serious? it's just a game -lah, tapi still saya dalam kesedihan dan kepiluan yang teramat, tskkkk.
 
 

 
 
itulah kali pertama saya bermain. saya tidak pernah tahu apa-apa tentang archery, baik skill atau apa-apa info tentangnya, melainkan satu hal; ia antara tiga permainan sunnah yang menjadi prioriti Rasulullah S.A.W. cuma itu. selebihnya, saya baru tahu di hari itu bahawa Paolo Coelho, penulis antarabangsa yang terkenal dengan 'The Alchemist' memaksimumkan fokus dan konsentrasinya dengan memanah!




sekilas membaca info ini, saya macam, oh wow (mashaAllah)! sejak membaca What I Talk About When I Talk About Running, tulisan Murakami, saya tidak boleh berkata tidak, atau enggan, atau bukan, melainkan jujur dan akur bahawa admiration saya pada penulis yang berjiwa atlet ini bertambah-tambah. hmm, begitulah! 
 
melihat dari jauh, permainan ini sungguh-sungguh tampak mudah dan bersahaja. sekadar membidik panah, apalah yang susah? semudah tarik, fokus, dan lepas. itulah tanggapan awal saya, sehinggalah saya mencubanya sendiri. oh Allah! ia benar-benar tak semudah yang disangka, atau mungkinlah saya sememangnya orang yang agak blur dalam permainan-permainan tangan sebegini, hahahaha. berkali-kali saya diajar dan ditunjukkan teknik dan cara yang betul, namun masih juga gagal.

untuk satu permainan ini saja, ia seakan mewatakkan 'wajah' dan 'peribadi' saya yang sebenar, dalam kehidupan saya secara keseluruhannya. tentang yakin, berani, perspektif, perasaan, bahkan pandangan saya terhadap diri saya sendiri dan orang lain di sekeliling. ia menjumpakan 'saya' secara tidak langsung, apa yang saya mungkin terlepas pandang sebelum ini. apa yang saya perlu ubah, tangani, atasi, dan hadapi untuk menjadi orang yang lebih baik, dan cukuplah kesemua itu saya simpankan sahaja sendiri. cukuplah bagi saya, ia sehari yang mengajar sekaligus mendidik.
 
selain, saya betul-betul memaknakan apa yang ummu husna katakan; "kekaguman itu akan menjadi lebih lagi, sekiranya kita sendiri bermain dan cuba melakukan pukulan sebagaimana yang dilakukannya. ia ternyata sukar dan tidak mudah!"; bahawa ada sesetengah hal yang harus kita selami terlebih dahulu, untuk mengetahui susah payah, dan pahit maung orang lain. jika tidak 'mencuba'nya sendiri, sama ada kita akan terlajak menduga dan menghukum, atau kita sekadar 'take for granted'; tidak menghargai baik pemberian, usaha, mahupun strugglenya dengan sesungguhnya, atau kita cuma 'kagum' yang sekadarnya sahaja.

"it's easy to minimize a person's hurt without understanding the nature of pain. people often like to 'categorize' how much a person should or shouldn’t hurt about things. for example, when someone is upset about something, they say, "at least you're not paralyzed, or starving in africa." while it's 'imperative' to be grateful for what we have, i think people often mistaken the nature of pain, when they 'categorize' in this way.

a relationship break up can HURT MORE than struggling with cancer (true story). the criteria for how much something hurts is NOT DEPENDENT on the thing itself. it is dependent on two things:

i. the strength of the attachment.
ii. the level of divine help.
- yasmin mogahed; a reflection of pain 

maaf untuk orang-orang terdekat, kalau saya tidak cukup memahami atau terlebih menduga dan menghukum, atau tidak menghargai dengan selayaknya, fuh! benar lagi kata ummu husna, bahawa suasana hatilah yang akan membuatkan pemahaman itu akan selalu terwujud. tidak lain tidak bukan, ia datang dari 'keakraban' hubungan dengan Allah; lebih dekat ia dengan Allah, lebih empati ia dengan manusia!
 
"semakin saya menginsafi bahawa suasana hati memang banyak dibentuk oleh bagaimana akrab hubungan hati insani dengan Ilahi, Pencipta Yang Maha Tahu segala-galanya."  
- ummu husna

hmm.

dan kebelakangan, saya asyik ter-update dengan ig ustaz salim a fillah. seriuskah, ustaz pun tengah 'asyik' memanah sekarang? keren banget!


(ii)
 
maka cuti CNY di rumah kali ini, selain membasuh dan mengemas (walaupun malas) dan ya, memenuhi undangan walimah, saya sempat membaca dua buah buku. pertama, Tuhan Manusia karya Faisal Tehrani. karya ini tentang agama dan pluralisme. seorang remaja yang berjiwa besar, dan mengambil tahu hal-hal seputarnya, lebih-lebih lagi tentang agamanya. untuk kemampuan menulis dengan indah, menyadurkan fakta, dan mewujudkan watak, bagi saya Faisal Tehrani sememangnya jaguh! novel ini agak berat, bersebabkan faktanya yang agak sarat dan penuh, namun suka saya untuk memetik kata-kata ini;

"tak semua orang baca buku cinta atau buku teks sahaja." zehra kadang-kadang mempertahankan. itu satu sikap zehra yang saya sukai. sungguhpun dia tidak menyetujui pemikiran saya dan menganggap saya sebagai 'ahli fikir fundamentalis', zehra tetap mendengar dan ikut sama meneroka loorng-lorong falsafah.  
sebab seperti saya juga, zehra percaya untuk menyelesaikan persoalan masyarakat sekarang, termasuk masalah remaja hari ini, dunia falsafah mesti digeluti. tetapi beza antara saya dan zehra ialah saya menggeluti dunia falsafah dengan sandaran Islam sedangkan zehra mahu menggeluti dunia falsafah dengan rasa merdeka dan tanpa terikat oleh apapun."

- tuhan manusia, ms 63

ah, sangat 'kena' dengan nuansa masyarakat hari ini. oh bukankah?

buku kedua, Bercinta Sampai Syurga, tulisan Ustaz Hasrizal Abdul Jamil. buku kedua ini, bukanlah ditanggap 'membaca', tetapi pada saya lebih kepada 'mengulangbaca'. entah, tiba-tiba terasa mahu 'menjenguk' dan 'menjejak'nya semula. tersedar saya, buku ini dibeli pada bulan Mei 2009. oh, enam tahun sudah berlalu, dan inilah masanya bagi saya untuk menguji kefahaman dahulu dan semasa, gitu.
 
"i like people who i can occasionally have really deep conversations with, and at the same time joke around with them!" - kak syida

begitulah, alkisahnya; "I didn't change, I grew up!", eherher.

ah, memang betullah kata Richard Peck, "we write (think, react, act etc etc) by the light of every story we have ever read", hmm?

(iii)

untuk hal-hal yang tidak terkisah, terima kasih Allah untuk semuanya! cuti beberapa hari ini mengajar saya sungguh-sungguh erti tauhid dan kebergantungan dengan Allah, keegoan dan kebongkakan saya sendiri, kerendahan hati dengan Umi Walid, keberkatan dan kesyukuran untuk hal-hal sederhana, kemaksiatan dan keakraban hubungan dengan Allah, selain bertemu bersapa guru-guru lalu yang Allah jumpakan semula di walimah kawan-kawan.
 
sungguh-sungguh saya terharu, sewaktu di salah satu walimah kawan, Walid tiba-tiba panggil saya dari jauh dan tanya, "akak kenai dak ni?" saya tenung saja lama-lama dan, "ohhh, ustadddd!" raut wajah ustaz sudah sangat lain, berbanding beberapa tahun lalu ketika beliau masih mengajar saya di tingkatan dua. beliau tampak kurang bermaya, makin cengkung dan sangat kurus. kata Walid, ustaz mengalami strok baru-baru ini. apa yang lebih mengharukan saya ialah, Ustaz Mat masih ingat dan kenang nama saya.
 
"Umairah, mengaji mana la ni? hang bila pulak?"

krik krik.

oh Allah, rahmatilah mereka, peluklah mereka, dakaplah mereka dalam cinta kasih-Mu yang selalu!

sekianlah untul hal-hal 'hilang dan jumpa' saya, bagaimana pula dengan hal hilang dan jumpa yang saya edit ini? heh!
 

Tuesday, February 17, 2015

"you got all the world in here." - mom

bismillah


(i)

saya suka dalam pertemuan beberapa minggu yang lepas, dr. har berkongsi tentang 'meraikan kepelbagaian'. tentang kita, hakikatnya bukan saja meraikan kepelbagaian dari sudut agama, organisasi dan sebagainya, tapi kepelbagaian dari sudut latar belakang, umur, jantina dan sebagainya. kepelbagaian ini akan wujudkan beberapa reaksi dalam masyarakat, antaranya ialah; (i) total rejection, (ii) tolerate: raikan kepelbagaian sebagai peluang, dan bukan masalah. untuk ini, sangat perlu untuk kita ada kemahiran menangani kepelbagaian, lebih kreatif dan inovatif lebih-lebih lagi dari sudut pemikiran, hmm.

kata-katanya buat saya terlalu banyak berfikir, berfikir, dan berfikir. sungguh, orang-orang sebegini selalu pekat dengan idea, dan pemikiran yang luar biasa. saya suka apabila ia disadur kemas dengan lisan yang petah, dan bahasa yang tersusun, sesuai dengan pengalaman dan pemaknaan yang dalam. semacam menikmati ais krim untuk setiap jilatan, kata-katanya berlemak, bahkan nikmat dan menikmatkan. oh, lazat!

seringkali, saya di dalam apa-apa wacana ataupun diskusi ilmiah, ada sahaja idea dan pandangan yang tersekat, tidak mampu terlontar dengan baik dan saksama, hinggakan ia cuma berlegar-legar di ruang fikiran. adakalanya, saya mengalami masalah dalam menjelaskan sesuatu; apa yang saya rasa dan apa yang saya fikir. setiap kali orang lain meluahkan, barulah saya akan terfikir, "ahhh, inilah yang aku tak faham tadi. ahhh, inilah yang aku rasa tadi, " sekian, dan sekian.

entahkan, inilah yang ustaz hasrizal sebutkan; bahawa ketidakmampuan untuk melontarkan idea dan pemikiran, adalah bersebabkan kurangnya kosa kata dalam fikiran, hingga ia tidak mampu dilisankan dengan baik. oh, sayang! lebih malang lagi, apabila otak tidak mampu menjana idea dan pandangan sendiri yang lebih baik; tidak kritis, bak kata orang. punca paling ampuh, tidak banyak membaca. 

fuh!

(ii)




menonton gifted hands: the ben carson story baru-baru ini, benar-benar menginspirasikan, hah! melihatkan bennie yang dibesarkan oleh ibu yang tidah tahu membaca dan menulis, bahkan dianggap bodoh dan dungu di dalam kelas, hinggalah kepada peristiwa demi peristiwa yang membuatkan 'membaca' menjadi kebolehan dan kemampuannya yang utama. fuh! antara babak yang saya paling suka, adalah yang ini;

bennie: well, i don't know how.
mom: we're just gonna have to use to use our imagination.
bennie: i don't get one!
mom: of course you do, everybody got an imagination.
bennie: not me...
mom: of course, you do! listen to me, if i say, 'once upon a time, there was a little blue mouse', don't you see a little blue mouse?
bennie: no!
mom: bennie..
bennie: mom, my brain's too dumb...
mom: boy, your brain ain't dumb!
bennie: it is mom!
mom: you got all the world in here.



saya suka bagaimana bennie 'melihat' dunianya dengan pembacaan yang maksimum. dunianya seakan menjadi lebih luas dan terbuka! dia bebas dengan sesungguhnya. apa saja yang tidak diketahuinya, akan dicari dari buku-buku. ini langsung membuatkan kefahaman dan pemaknaannya dalam sesuatu bidang ilmu bertambah.

teringat saya pada salah seorang figur yang pernah saya temuramah dulu, bagi mengisi satu kolum dalam majalah jom! morgan, seorang revert, begitu 'memaknai' al-quran (meski waktu itu, beliau belum pun memeluk Islam) dengan pembacaannya yang meluas. sejarah, matematik, sains, dan 'dunia' ada di dalam otaknya. beliau sangat suka membaca! katanya, "saya takjub, sebab saya merasakan al-quran ada semua yang saya baca dan tahu. zaman arab jahili, misalnya."

saya akur, pembacaan saya agak kurang kebelakangan ini, hmm. melalui usrah semalam, salah seorang ukhti ada berkongsi, dia memegang pada satu prinsip dalam hidupnya: SPICES; (s)piritual, (p)hysical, (i)ntellect, (c)ash flowing, (e)motion, s(ocial). kalau dia mampu seimbang untuk kesemua ini, maka pertumbuhannya akan menjadi lebih baik. entah, saya sangat terkesan pada unsur spiritual dan intellectual semalam, fuh!

mr. darcy dalam pride and prejudice pun pernah mensyaratkan bahawa teman wanitanya mestilah, "and of course she must improve her mind with extensive reading." oh, saya sangat suka melihat orang yang fokus, dan saya sangat benci tidak suka pada distraksi saya sendiri, lagi-lagi sewaktu membaca.




ah, suatu nikmat yang sesungguhnya jika teman yang membuat saya langsung terlupa pada media sosial, gajet, dan sebagainya adalah -BUKU, lebih-lebih lagi al-Quran.

rindunya membaca, rindunya menghafal dengan sesungguhnya; oh Allah!